fbpx
Mengenali Pondok Pesantren Tahfidz Al-Qur’an Dan Keistimewaan Seorang Santri

Mengenali Pondok Pesantren Tahfidz Al-Qur’an Dan Keistimewaan Seorang Santri

Oleh : Santri Yadul Ulya

Bismillahirrahmanirrahim….

Assalamualaikum…

Tentunya hampir semua sudah mengetahui tentang istilah pesantren. Pesantren  ialah sebuah pendidikan tradisional yang siswanya tinggal bersama-sama disebuah pondok atau asrama dan belajar dibawah bimbingan guru yang lebih dikenal dengan Ustad/ustadz atau Kiai. Sedangkan istilah santri sendiri ialah sebuah sebutan bagi seseorang yang mengikuti pendidikan agama islam di Pesantren .

Setelah mengetahui tentang istilah pondok pesantren dan santri, terus apa yang disebut Tahfidz Al-Qur’an? Bila belum mengetahui apa itu tahfidz, kita bahas sama-sama. Tahfidz yaitu artinya mengahafal, istilah tersebut berasal dari bahasa Arab hafidzaa – yahfadzu – hifdzan  yakni lawan kata dari lupa. Menurut Al-Ustadz Abdul Aziz Abdur Rauf, Lc. Al-Hafidz tahfidz ialah proses mengulang sesuatu baik dengan membaca atau mendengar.

Jadi dapat disimpulkan bahwa tahfidz Al-Qur’an adalah sebuah proses mengafal dan mengulang ayat-ayat Al-Qur’an baik dengan mendengar ataupun mendengar.  Tentunya tidak sedikit dari kalian yang ingin menjadi seorang hafidz Al-Qur’an, sebab seorang hafidz Al-Qur’an mempunyai keistimewaan yakni salah satunya nanti di akhirat seorang pengahafal Al-Qur’an akan memasangkan mahkota untuk orang tuannya  disurga, selain itu masih banyak keistimewaan lainnya.

Sebagaimana dalam Hadist Rasulullah shalallahu’alaihi wa sallam :

وَإِنَّ الْقُرْآنَ يَلْقَى صَاحِبَهُ يَوْمَ الْقِيَامَةِ حِينَ يَنْشَقُّ عَنْهُ قَبْرُهُ كَالرَّجُلِ الشَّاحِبِ فَيَقُولُ لَهُ هَلْ تَعْرِفُنِي ؟ فَيَقُولُ مَا أَعْرِفُكَ فَيَقُولُ لَهُ هَلْ تَعْرِفُنِي ؟ فَيَقُولُ مَا أَعْرِفُكَ فَيَقُولُ : أَنَا صَاحِبُكَ الْقُرْآنُ الَّذِي أَظْمَأْتُكَ فِي الْهَوَاجِرِ وَأَسْهَرْتُ لَيْلَكَ وَإِنَّ كُلَّ تَاجِرٍ مِنْ وَرَاءِ تِجَارَتِهِ وَإِنَّكَ الْيَوْمَ مِنْ وَرَاءِ كُلِّ تِجَارَةٍ . فَيُعْطَى الْمُلْكَ بِيَمِينِهِ وَالْخُلْدَ بِشِمَالِهِ ، وَيُوضَعُ عَلَى رَأْسِهِ تَاجُ الْوَقَارِ ، وَيُكْسَى وَالِدَاهُ حُلَّتَيْنِ لَا يُقَوَّمُ لَهُمَا أَهْلُ الدُّنْيَا فَيَقُولَانِ : بِمَ كُسِينَا هَذِهِ ؟ فَيُقَالُ بِأَخْذِ وَلَدِكُمَا الْقُرْآنَ

Artinya:

“Dan sesungguhnya Al-Qur’an akan menjumpai pemiliknya pada hari kiamat pada saat kuburannya terbelah sebagaimana lelaki yang kurus dan pucat ia mengatakan kepadanya apakah engkau mengenalku? Lalu dia menjawab aku tidak mengenalmu, ia bertanya kembali apakah engkau mengenalku? Ia menjawab aku tidak mengenalmu, lalu ia berkata: “Aku adalah sahabatmu Al-Qur’an yang telah menghilangkan dahagamu pada saat siang hari yang sangat terik, yang telah membuatmu begadang di malam hari, dan setiap pedagang akan berada di belakang perniagaannya dan engkau sekarang pada hari ini di belakang semua perniagaan. Lalu diberikanlah kerajaan di tangan kanannya dan keabadian di tangan kirinya, dan disematkan di atas kepalanya mahkota yang megah, dan dipakaikan bagi kedua orangtuanya pakaian yang sama sekali tidak pernah dikenakan oleh penduduk dunia, lalu keduanya berkata: Mengapa kami diberikan pakaian semacam ini? maka dikatakan kepada keduanya: semua ini karena anak kalian menjadikan Al-Qur’an sebagai sahabatnya saat di dunia.” [Silsilah Ash-Shahihah 2829]

Tidak sedikit orang tua yang ingin seorang anak menjadi seorang hafidz Al-Qur’an. Sebab penghafal Al-Qur’an ini mempunyai keunggulan khusus yang dibanding yang lain disisi Allah Subhanahu wa ta’ala. Akan tetapi perlu diperhatikan juga menghafal Al-Qur’an tidak semudah memabalikan telapak tangan, perlu ketekunan, keistikomahan dan lain sebagainya dan yang paling penting yaitu tujuan menghafal Al-Qur’an itu supaya menambah ketakwaan kita kepada Allah Subhanahu wa ta’ala.

Setelah membahas sedikit tentang keistimeaan seorang penghafal Al-Qur,an, saya akan membahas tentang Pondok Pesantren Tahfidz Al-Qur’an. Apa saja yang dipelajari selain Al-Qur’an, terus bagaimana proses belajarnya? Saya akan membahas satu persatu.

 

Mengenali Pondok Pesantren Tahfidz

Pondok Pesantren Tahfidz Al-Qur’an ialah sebuah yayasan yang didalamnya secara garis besar untuk belajar menghafal Al-Qur’an dan tentunya pembelajarannya lebih ke Al-Qur’an. Untuk itu tahu lebih lanjut tentang kegiatan ponpes tahfidz, saya telah mengamati salah satu pesantren tahfidz di Kab.Garut yaitu Pondok Pesantren Yadul Ulya.

Pondok Pesantren Yadul Ulya dibangun sejak bulan April 2018 dan memulai kegiatan pembelajaran yakni pada tanggal 01 januari 2019. Pondok pesantren ini merupakan pesantren tahfidz dan bisnis online untuk yatim atau duafa gratis di Garut Jawa Barat yang didirikan oleh Bapak Muhamad Angga Tirta Widya Prihandani selaku Pendiri sekaligus ketua Pembina Yayasan Tahfidz Garut. Pesantren ini berada di Kp. Panawuan Des.Sukajaya Kec. Tarogong Kidul Kab. Garut.

Nah, untuk mengetahui lebih lanjut tentang kegiatan pesantren Yadul Ulya , saya telah menulusri beberapa program pesantren ini antara lain kutab, madrasah, digital, kauni dan akdemi guru. Saya hanya akan menjelaskan  program madrasah.

Dalam kegiatan ponpes tahfidz ini itu ada Murojaah Al-Qur’an, Jiyadah, dan Tasmi bulanan.Untuk kegiatannya madrasah dan akdemi guru itu sama, memulai dari jam  3 pagi sudah bangun untuk tahajud berjamaah, dan dilanjut untuk murajaah sampai adzan shubuh. Setelah melaksanakan shalat itu ada dzikir berjamaah. Secara singkat kegiatan santri madrasah dari 03:00 sd 20:30.

Selepas sholat shubuh dan dzikir bersama, santri memulai jiyadah dan storan ayat pada ustadnya. Waktu jiyadah itu berlangsung sampaui 06:30. Kemudian ada istirahat sampai jam 08:00, dan waktu itu dipergunakan untuk jadwal piket beres-beres , masndi  dan juga untuk sarapan.

Setelah itu dari jam 08:00 – 10:00 digunakan untuk murajaah hafalan, kemudian setelah itu istrahat 10 menit. Dari 10:10 dilanjut sampai 30 menit ke adzan dzuhur, dengan pelajaran tambahan yakni dengan hadist atau bahasa arab dan pelajaran lainnya.Kemdian setelah itu santri siap-siap untuk kemesjid untuk shalat dzuhur berjamaah.

Kemudian setelah shalat dzuhur waktunya makan siang para santri dan waktu istirahat sampai 14:00. Setelah itu mulai lagi belajar bahasa arab sampai ashar, seperti biasa santri shalat berjamaah di masjid, setelah selesai shalat santri dzikir bersama dan disambung dengan jiyadah sampai magrib, seperti biasa santri melakukan shalat berjama.

Nah, selepas magrib santri bersiap siap untuk makan dan juga istirahat sampai adzan isya kemudian setelah melaksanakan shalat isya berjamaah santri melanjutkan pembelajaran jiyadah sampai 20:30. Mungkin itu gambaran singkatnya tentang kegiatan santri tahfidz madrasah. Setelah mengetahui tentang kegiatan santri tahfidz kini saya akan membahas tentang keistimewaan seorang santri.

Keistimewaan Seorang Santri

Pengertian Istilah Santri secara umum ialah sebutan bagi seseorang yang mengikuti pendidikan agama islam di pesantren, yang biasanya mondok atau menetap dipesantren tersebut sampai pendidikannya selesai.  Seorang santri tentunya memiliki banyak keutamaan apalagi menjalankan rutinitasnya dengan niat karena Allah Subhanahu wa ta’ala semata.

Seorang santi juga biasanya sangat ditunggu masyrakat untuk terjun langsung kemasyarakat dalam menyampaikan ilmu-ilmu yang diperoleh saat dipesantren. Terlepas dari itu, seorang santi juga sangat diperhatikan dalam tingkah laku atau adab nya sepulang dari pesantren. Seperti yang tadi sudah dijelaskan bahwa  kebanyakan pesantren menggunakan konsep “Belajar adab sebelum ilmu” , oleh karena itu biasanya yang pertama dilihat oleh masyarakat itu adab nya dahulu.

 

Oleh karena itu betapa pentingnya kita mempelajari sebuah adab sebelum ilmu. Bahkan para ulama salaf sangat perhatian sekai terhadap masalah adab dan juga ahlak.  Sebelum membahas tentang keistimewaan seorang santri , ada yang perlu diperhartikan khususnya untuk para santri dan umumnya untuk kita semua sebagai umat islam bahwasanya belajar adab sebelum ilmu itu sangat penting.

Dari Imam Darul Hijrah, Imam Malik rahumahullah pernah berkata pada seorang pemuda Quraisy.

                              تعلم الأدب قبل أن تتعلم العلم

 

“Pelajari adab sebelum mempelajari suatu ilmu”

 

Mengapa para ulama mendahulukan adab dibanding ilmu? Sebagaimana Yusuf bin Al Husain berkata:

                                       بالأدب تفهم العلم

 

“Dengan mempelajari adab, maka engkau jadi mudah memahami ilmu.”

Nah, dapat disimpulkan bahwa untuk meraih atau menuntut ilmu untuk itu perlu bejajar adab terlebih dahulu, sehingga ilmu yang dipelajari mudah dicapai atau diraih.

 

         Setelah membahas tentang  pentingnya adab bagi seorang santi, kini kita akan membahas tentang beberapa keistimewaan sebagai seorang santri. Seorang santri memiliki banyak keutamaan sebab lebih sering dan berusaha mendalami ilmu dan terlatih untuk beribadah tepat waktu, apalagi bila rutinitas tersebut semata-mata karena Allah  Subhana hu wa taala. Berikut beberapa keistimewaan seorang santri.

  1. Derajatnya lebih tinggi

Sebagaimana dalam Al-Qur’an surat Al-,Mujadilah ayat 11, yang artinya:

“Niscaya Allah akan meninggikan orang yang beriman dan orang yang diberi ilmu pengetahuan beberapa derajat” (QS Al-,Mujadilah : 11)

Dapat disimpuilkan  dari ayat tersebut bahwa, seorang santri yang menuntut ilmu karena Allah mendapat derajat yang lebih tinggi dimata Allah apabila ilmu tersebut dicari dan dipergunakan dengan niat karena Allah semata.

  1. Mendapat kebaiakan di akhirat

Sebagaimana dalam Hadist dijelaskan:

“Barang siapa dikehendaki Allah dengan kebaikan dunia dan akherat maka Allah akan memahamkannya dalam urusan agama”. (HR Bukhari).

Nah, dari hadist tersebut dapat disimpulkan bahwa seorang santri yang mampu memahami ilmu agama islama akan dikehendaki Allah untuk nya kebaikan dunia dan akherat.

  1. Jalan Menuju Surga

“Barang siapa meniti satu jalan untuk mencari ilmu, niscaya dengan hal itu Allah mudahkan baginya jalan menuju surga” (HR Abu Dawud).

Dari hadist tersebut dapat dijelaskan bahwa, menuntut ilmu sebagaimana yang dilakukan oleh seorang santri  akan mempermudah jalannya menuju surga , sebab selama hidupnya dipergunakan untuk urusan hyang bermanfaat yang selalu mendekatkan dirinya pada agama islam.

  1. Dosa-dosanya diampuni

“Dan sesungguhnya penghuni langit dan di bumi, sampai ikan ikan di lautpun memohonkan ampun untuk orang orang yang berilmu”. (HR Tirmidzi).

Tentunya setiap manusia tidak ada yang sempurna, pasti pernah berbuat kesalahan termasuk para santri, akan tetapi para santri menutup kesalahan tersebut dengan segala kegiatan yang berpahala seperti menuntut ilmu sehingga mendapat ampunan dari dosa-dosanya, sebagaimana dalam hadist diatas dijelaskan.

Itulah beberapa keistimewaan seorang santri, sebenarnya masih banyak, akan tetapi saya mengambil beberapa saja.

Demikianlah artikel tentang pondok pesantren tahfidz dan keutamaan seorang santri.

Wassalamulaikum…

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *